Kalian Hebat, Teruslah Hebat

“Jadi anak-anak mau cuci piring setiap hari?”
Saya mengangguk.
Dua anak memang saya biasakan untuk mau mengerjakan pekerjaan rumah. Laki-laki dan perempuan sama saja. Masing-masing punya tugas yang harus diselesaikan. Dan tugas itu menjadi tanggung jawab mereka, selama mereka ada di rumah.

“Jadi mereka mau tidak diberi uang jajan?”
Saya mengangguk.
Saya dan pasangan juga bukan orang yang dilimpahi banyak materi. Jadi setiap uang jajan yang keluar, harus tahu untuk apa. Makan minum cemilan di rumah disiapkan. Makan siang sebagai bekal sudah disiapkan juga. Jadi uang jajan sebenarnya tidak juga penting, karena di sekolah mereka tidak ada kantin. Kecuali pada hari Rabu di mana ada market day dan teman-temannya berjualan.

Untuk kegiatan futsal atau main bersama teman, mereka harus pakai uang jajan mereka sendiri.
Itu artinya?
Ibu pelit.
Saya meringis waktu anak-anak membandingkan dengan ibu-ibu temannya, yang memberikan banyak uang jajan.

Banyak hal yang akhirnya mereka bandingkan, tapi bisa jadi masukan untuk saya.
Ibu teman-temannya membebani anak-anaknya dengan les ini itu.
Ibu tidak, begitu yang selalu saya katakan. Cukup kalian suka baca buku dan mau menghafal Qur’an, maka tidak ada les ini itu, kecuali mereka yang minta. Seperti Bungsu yang minta les Bahasa Arab dan saya setujui.
Artinya mereka bertanggung jawab pada ilmu yang ingin mereka cari.
Otak mereka tidak ada beban dari saya.
Sebab saya juga tidak ingin anak-anak terpenjara dalam sebuah ruang bernama kurikulum dan tumbuh menjadi anak yang seragam.
Mereka harus punya warna sendiri dan keunikan sendiri.

Setiap pengambilan rapor saya termasuk yang tenang-tenang saja. Tidak pernah minta urutan rangking juga dari guru, tapi guru yang menunjukkan.
Foksu melihat apakah hafalan Qur’an mereka meningkat? Bahasa Arabnya gimana? Bahasa Inggris juga Bahasa Indonesia?
“Matematikanya masih kurang, nih, Bu.”
Matematika, PKN menjadi PR karena anak-anak tidak suka. Saya juga tidak suka. Materi matematika untuk SMP sekarang adalah yang saya pelajari dulu di SMA, ALangkah kasihannya jika otak anak-anak saya dipenuhi dengan teori.
PKN materi pelajarannya terlalu padat. Tidak dibuat bahasa yang lebih sederhana. Saya sebagai orangtua yang suka membaca pun, malas membacanya.
“Enggak usah dipikirkan,” begitu kata saya pada mereka. “Bebaskan otak kalian. Ibu tidak seperti orang lain.”

Bebaskan.
Saya dahulu tidak dikejar nilai oleh orangtua, malah justru santai dan melenggang dengan prestasi. Pada saat akan ujian juga, saya malah baca novel. Dan otak saya tanpa beban ketika mengerjakan tugas.
“Tapi anak sekarang beda.”
Tidak ada bedanya. Tingkat kesantaian kita sebagai orangtua yang jauh berkurang. Sehingga menekan mereka sedemikan rupa. Berpikir hanya nilailah yang menjadi sumber utama keberhasilan mereka.

“Anaknya kalem…”
Iya dua anak remaja memang dikenal kalem. Mungkin jiwa mereka lebih tenang, karena tidak dibebani banyak hal.
Mau ujian, saya biarkan main futsal.
Kalau dulu mau ujian saya harus baca buku cerita, kenapa anak saya tidak boleh? Jika itu pelampiasan stressnya, maka biarkan saja. Masing-masing punya tingkat kenyamanan sendiri.

Mereka kalem, menurut orangtua. Di saat saya mendengar ada ibu yang mengeluh karena anaknya melawan, anak-anak tidak melakukannya.
Hanya sekarang saya ingin membuat mind map untuk mereka memahami step by step umur yang akan mereka lalui.
Soal cita-cita?
Masih abstrak cita-citanya.
Biarlah doa saya yang mengarahkan mereka menuju satu titik yang membuat mereka nyaman dan orangtua bahagia.
Mereka anak hebat di mata saya, meski belum tentu di mata orang lain.